Cara Mengelola Margin Keuntungan Secara Efisien Dalam Situasi Krisis

Margin keuntungan adalah kunci untuk profitabilitas, terutama di waktu saat pemulihan krisis. Padahal, pengelolaan indikator ini secara efisien, disertai dengan peningkatan penjualan, akan memungkinkan tercapainya keuntungan yang diharapkan.

Secara khusus, untuk dapat mengikuti evolusinya dari waktu ke waktu dan membandingkan angka-angkanya, margin dinyatakan sebagai persentase dari margin kontribusi atas jumlah bersih dari omset.

Oleh karena itu, margin kontribusi akan menjadi jumlah bersih di atas jumlah transaksi setelah dikurangi semua biaya yang terkait dengan pembelian, produksi, dan distribusi produk dan layanan. Selain itu, dengan mempertimbangkan bagian wajar dari biaya tetap yang dibebankan dalam produksi, diperoleh margin kotor .

Rasio terakhir ini, dihitung secara individual atau untuk setiap lini produk atau layanan, adalah yang akan membantu untuk mengambil tindakan nyata untuk mengelola margin, oleh karena itu:

  • Margin laba kotor dihitung dengan harga jual yang sudah ditetapkan
  • Harga jual dihitung berdasarkan margin laba kotor yang diinginkan

Setiap sektor, jasa atau produk memiliki ekspektasi keuntungan yang berbeda. Dengan demikian, perlu untuk memastikan bahwa kasus-kasus ini tidak terjadi:

  • Jika margin kotor menghilang. Dalam hal ini, tidak ada manfaat yang akan diperoleh bahkan jika penagihan meningkat
  • Jika marginnya sangat kecil. Dalam hal ini, upaya untuk meningkatkan penjualan dan penagihan hampir tidak akan menghasilkan profitabilitas.

Manajemen margin kotor untuk meningkatkan profitabilitas

Setiap perusahaan mengangkat tujuan utamanya sebagai memperoleh peningkatan profitabilitas dan manajemen margin yang efisien membantu untuk mencapai hal ini. Dalam situasi saat ini, disarankan untuk membuat keputusan yang tepat dalam enam aspek manajemen yang dapat meningkatkan margin kotor:

  1. Menaikkan harga produk atau layanan
👉 TRENDING:  Yuk! Baca Buku Investasi Terbaik Untuk Menjadi Investor Terbaik

Ada kemungkinan bahwa ketidakpastian muncul tentang hilangnya pelanggan dan, dengan itu, manfaat yang lebih besar yang dapat diperoleh dapat dikompensasikan. Namun, proses benchmarking dapat menyimpulkan peluang untuk mengembangkan lini produk atau layanan tertentu, yang berfokus pada konsumen khusus. Atau juga, perkenalkan peningkatan inovatif atau kualitas yang menarik pengguna yang bersedia menerima harga baru produk atau layanan.

  1. Pelajari pasar atau lakukan proses benchmarking

Perusahaan dapat memutuskan untuk mengintegrasikan produk atau layanan baru. Jika Anda bekerja hanya dengan beberapa kategori, mengembangkan lini produk atau layanan tambahan dapat membantu meningkatkan margin kotor Anda.

Namun, mereka harus dipilih dengan hati-hati dan mempertimbangkan apakah mereka melengkapi bisnis saat ini atau akan memerlukan perubahan dalam strategi bisnis. Pada akhirnya, harus dipastikan sebanyak mungkin bahwa mereka akan menarik pelanggan baru dan oleh karena itu lebih banyak pendapatan akan dicapai.

  1. Lakukan pengendalian persediaan yang lebih ketat

Peramalan dan perencanaan persediaan yang lebih efisien menghindari kerugian uang yang signifikan, karena memungkinkan untuk beroperasi dengan persediaan yang lebih sedikit dan dengan demikian juga mengurangi biaya akibat kerusakan atau kerugian akibat pencurian. Untuk mengoptimalkan tingkat persediaan, penting untuk melakukan perencanaan permintaan yang efektif sebelumnya.

  1. Sesuaikan kembali bauran penjualan

Strategi bisnis yang baik harus menyesuaikan kembali campuran produk yang tepat untuk mencapai margin laba kotor tertinggi. Misalnya, manajemen penjualan silang yang baik dengan produk dan/atau layanan yang saling melengkapi atau yang meningkatkan yang dibeli oleh pelanggan, dapat menghasilkan peningkatan margin kotor yang baik.

  1. Fokus pada layanan pelanggan

Memberikan pentingnya Layanan Pelanggan memastikan kepuasan Anda dan akibatnya, loyalitas Anda. Ini dapat meningkatkan frekuensi, volume, dan jumlah penjualan Anda. Selain itu, reputasi yang baik mendorong rekomendasi konsumen dan menarik yang baru.

  1. Mengurangi biaya langsung produk atau jasa
👉 TRENDING:  Inilah Beberapa Mata Uang Kripto Asal Indonesia Yang Wajib Diketahui

Jika perusahaan memiliki kapasitas untuk menegosiasikan diskon untuk volume pesanan atau untuk pembayaran segera dengan pemasok saat ini, penyelidikan pemasok alternatif yang menawarkan penawaran yang lebih baik, serta komitmen biaya dan waktu yang dapat ditimbulkannya dapat dihindari.